4.29.2016

Kartu Kredit

Pagi ini lucu banget, baca grup di hp rame bahas Garuda Travel Fair. Pas baca bahasan di grup, temen-temen banyak bilang kalau mau dapat diskon atau cashback harus punya kartu kredit dari salah satu bank BUMN ternama di Indonesia.

Saya jadi pengen bahas kartu kredit di blog abis baca grup itu.

Saya jadi ingat pertama kali pengen punya kartu kredit dan akhirnya si kartu kredit ini jadi salah satu petaka dalam laju keuangan pribadi saya. Dan saya akui, saya cukup lama sadarnya untuk insyaf menggunakan kartu kredit.

Punya kartu kredit itu serasa jadi orang kaya yang pas belanja langsung gesek aja di mesin edc. Tapi setelah itu pusing deh bayarnya hahaha. Awal punya kartu kredit saya niat cuma makai kartu kredit itu di kondisi tertentu aja, tapi kenyataannya NOL BESAR!

Saya lebih milih SALE dan PROMO MAKAN MURAH dimana pun yang kerjasama dengan merchant bank penerbit kartu kredit saya, selain itu saya hobi banget ONLINE SHOP-an. ALHASIL, TAGIHAN MEMBLUDAK.

Nyesel? gak juga sih. Tapi ada titik dimana saya SADAR BANGET KALAU SAYA GAK PUNYA TABUNGAN. ahaaha. Selama 4 tahun kerja saya gak punya tabungan apa-apa. Waktu pas lagi hedonnya punya kartu kredit, saya juga lagi biayain kuliah saya. Dan itu kerasa banget beratnya.

Saya sampai inget-inget loh pengeluaran saya perbulan berapa karena saya kudu banget bayar kuliah dan bayar 3 kartu kredit. 3? iya 3, saya punya 3 kartu kredit dengan bank yang berbeda-beda. Sampai akhirnya di satu tititk saya udah lelah banget sama kartu kredit, saya gunting-gunting aja 3 kartu kredit itu.

Gak sedih mba ajeng? GAK BANGET, BAHKAN LEGA!

At the end of time, pasti banget manusia sadar dengan hal yang dilakuin walaupun telat. Memakai kartu kredit itu bener-bener kesalahan dalam hidup saya. Dan saya coba memperbaiki kesalahan itu supaya gak terjerumus lagi dengan kartu kredit. Tapi bukan berarti saya gak punya kartu kredit loh, saya masih ada tapi kali ini saya jadi pengguna kartu kredit yang bijak. Bijak dalam arti memakai yang benar-benar perlu, karena saat ini kartu kredit saya dialihkan untuk mendebet semua asuransi saya, jadi saya bayar asuransi menggunakan kartu kredit saya. Salah? gak juga kok, toh itu buat masa depan nantinya :)

Mungkin ada yang gak setuju dengan saya abis baca tulisan saya ini. Gak apa apa kok, wajar banget, karena kebutuhan hidup orang berbeda-beda dan saya tidak mau menyamaratakan. Tapi, melalui ini saya mau ingetin kalau mempunyai kartu kredit itu bukan berarti kalian punya uang. Bahkan kalian tidak memiliki uang sampai kalian harus menggunakan kartu kredit. Ya namanya juga kredit, harus dibayar dong ya. Dan miliki lah kartu kredit sesuai dengan kemampuan anda membayar, karena gak logis aja kalo anda memakai kartu kredit dengan nominal besar, namun anda tidak mampu membayar :)

happy friday guys.

xx

4.26.2016

NIKAH?? ARE YOU READY???


Nikah. Satu kata ini sering abnget dilontarkan sama temen-temen dekat saya, selain keluarga tentunya.

Entah kenapa saya juga tertarik bahas masalah ini di dalam blog saya karena mungkin ini yang jadi trending topic di angkatan saya sekarang. 

Teringat 1 artikel di sebuah website tentang generasi yang lahir tahun 90 yang salah satunya sudah mulai ditanyakan tentang nikah. Dan kebetulan saya terlahir ditahun 90. Muda engga, tua juga engga. Matang lebih tepatnya (mungkin ya). 

So, lanjut ke topik Nikah. Saya jadi keinget pertanyaan anak magang di kantor saya, kurang lebih begini pertanyaan dia.

AM (Anak Magang) : Kak, udah berapa lama pacaran?
S (Saya) : Bulan Juni nanti empat tahun.
AM : wih, lama juga ya..kenapa gak mutusin nikah dari tahun-tahun kemarin?
S : hmm..pertanyaan km susah dijawab ahhahaha..karena dulu aku musti yakinin diri aku kalo aku siap nikah.

Yakinin diri saya dulu? Iya banget! Gak mudah bagi saya untuk yakinin diri saya ke satu tingkatan hidup yang namanya pernikahan. It's really ain't easy. Karena saya tipikal orang yang musti yakin dan menemukan jawaban-jawaban yang ada di benak saya. Dan saya yakin bukan cuma saya yang harus yakinin diri sendiri sebelum nikah, saya rasa mostly perempuan kayak gitu. 

Terlepas dari semua tanggung jawab yang akan istri lakukan ke suami, tapi saya harus meyakinkan diri saya kalau saya siap untuk menikah. It doesn't mean saya gak yakin karena pasangan saya, bukan itu. Saya yakin banget sama dia, tapi saya musti yakinin diri saya sendiri. Karena masih banyak hal yang ingin saya lakukan seperti melanjutkan sekolah magister. 

Setelah bergulat lama dengan diri saya sendiri, akhirnya saya yakin bahwa saya ingin menikah. Bukan karena nafsu, bukan karena orang-orang disekeliling saya yang mostly sudah menikah, tapi karena diri saya sendiri yang sudah ingin menikah tanpa adanya intervensi dari orang lain. 

Di satu titik saya pernah berfikir bahwa menikah itu bukan masalah siap atau tidaknya. Akan tetapi, menikah adalah suatu fase hidup manusia yang dimana banyak pelajaran hidup menuju sang pencipta.

Karena pernikahan hanya terjadi sekali seumur hidup, maka yakin kan diri sebelum mengirarkan diri menuju kesana.

Selasa mendung.

Art


4.22.2016

Freeyay!


Everything happens in our lives is part of your life book. So , do not let it worry affect your self. Doing the best for all things happened worth into your life as much as you can :)


Happy Friday ! Have fun :)
xx

4.18.2016

Random Opinion (Maybe)

Akhir-akhir ini saya suka sekali perhatiin orang-orang. Entah di lingkungan sekitar saya, media sosial ataupun ceritaorang-orang ke saya.

Dan hampir semua rata-rata ceritanya itu soal uang. Duh, barang yang satu ini males sekali dijadiin sebuah omongan.

It's not about amount of the money, but people's attitude.

Emang yah yang namanya manusia itu gak pernah ada puasnya. Mungkin kata puas itu sudah gak ada lagi di benak si money hunter. Saya money hunter, tapi saya gak ngoyo-ngoyo banget. Saya gak mau terlalu naif kalau saya bilang saya gak butuh uang, hey cmon salary saya masih terbatas kok dan saya butuh banget uang. Tapi, saya merasa tidak terlalu ngoyo banget dengan hal yang berbau uang. So far saya ngerasa pendapatan saya masih mencukupi, tapi ada sebagian orang bilang "kehidupan berkeluarga atau menikah itu, beda dengan ketika lo masih single".

Dan menurut saya, sama aja. Kalau saat single, apa-apa dilakuin dan dibiayain sendiri, tapi pas nikah kan nantinya ada suami. Nah, tergantung kesepakatan setiap pasangan untuk menerima makna dari Uang itu sebenernya. Kalau sebagian perempuan menikah itu bilang "uang suami, uang istri. Uangg istri, uangnya sendiri". Saya agak kurang setuju dengan faham ini.

Nah, saya lebih gak faham lagi sama orang yang ngerasa kekurangan uang terus Gak habis pikir malah sebenernya. Setiap orang itu beda-beda dan punya kehidupan serta kebutuhan yang berbeda-beda pula. Tapi, yang saya bingungin itu, orang yang ngerasa kekurangan itu berpenampilan yang beda, bahkan jauh dari kata kekurangan.

Terus saya mengambil benang merah dari itu semua bahwa yang ngerasa kekurangan itu sebenernya ngerasa kurang puas akan hidupnya. akan apa yang diberikan Tuhan kepada dia. Dan saya bersyukur, walaupun saya kadang ngerasa kekurangan, tapi saya tidak pernah melihatkan bahwa saya kekurangan.

Stop complaining with god give already to you. You just need to thankful and showing that attitude to God.

p.s : jangan dibaca kalu ngerasa gak nyambung eheheh

:D

ajeng

4.17.2016

Graduation with Gratittuted

Oh my god, don't know why i kept this happiness so long. though it's not too important for you guys. Hahaha

Setelah ngabisin waktu 2,5 tahun di Universitas Mercu Buana, finally saya lulus juga dengan teman-teman seangkatan saya, gak semua temen-temen angkatan sih, ada juga yang belum lulus, ada juga yang udah lulus tapi pas mau daftar wisuda bareng udah ditutup.

Baru kali ini saya bangga diri saya sendiri. Iya bangga banget sama diri saya ketika lulus kuliah kali ini. Bangganya itu lebih ke pencapaian atas usaha-usaha saya dan teman-teman yang senasib sama saya. Kalau dulu pas lulus Diploma kayaknya gak sebangga ini, kalau dulu lebih ke gak mau lama-lama kuliah karena kasian sama orangtua yang ngebiayain kuliah dan malu juga kalau sampai terlalu lama lulus kuliahnuya, secara Diploma cuma 3 tahun, masa segitu aja gak sanggup sih #pikiransayawaktu itu.

Nah kalau sekarang itu rasanya istimewa. Ternyata kuliah, kerja, biayain kuliah sendiri gak semudah pikiran saya. Capek pasti, pusing jangan ditanya, pusingnya itu kalau mau deket-deket UTS atau UAS dan harus kudu bayar uang kuliah.

Sedikit flashback aja, Saya tipikal orang yang gak bisa nabung loh,  tapi entah kenapa pas kuliah itu saya kayak ngerasa "dipaksa" ngelakuin hal yang namanya nabung. Mungkin karena juga udah sepakat sama Bapak saya kalau saya mau lanjut kuliah, saya harus bayar semua biaya kuliah sendiri. Dan ternyata saya BISA. untungnya ya tempat kuliah saya itu bisa nyicil, jadi itu memudahkan saya untuk mengatur keuangan saya, dan kayaknya saya juga cocok banget dalam hal nyicil menyicil. Nah karena saya orangnya lupaan, saya selalu tuh minta laporan keuangan yang sudah saya bayarkan ke kampus, dan ketika lihat itu rasanya hati seneng banget, dan ngerasa amazed dan mikir "ternyata saya bisa juga ya", terserah deh kalau ada orang yang ngomong saya lebay. Hahaha

Dan yang hebatnya lagi, saya punya pacar yang mendukung dan sabar sama saya apalagi pas lagi ngurus skripsi. Dia rela tuh ngabisin malem minggu sama saya dikampus dan ketemu sama dosen pembimbing saya. Dia sabar dan rela kalau saya gak mau diganggu kalau lagi ngerjain tugas, pas mau UTS sama UAS. And he always asked me "apa yang bisa aku bantu", walaupun ujungnya saya bingung pas dia nanya kayak gitu, dan ujung-ujungnya saya bilang "kamu doain aja supaya cepet kelar". as simple as that.

Another part is, saya dikampus punya teman-teman yang "santai males tapi tiba tiba jadi rajin". Kita berlima sama banget anaknya, lebih gak mau diburu-buru gitu apalagi kalau ngerjain tugas. You can know about us, when you click my friends story Karinna Chairunnisa

Saya gak tau mau ngomong apa lagi atas apa yang dikasih sama Tuhan. Saya terimakasih sekali kepadaNYA atas berkah yang diberikan dalam hidup saya. Satu per satu resolusi saya ditahun ini terpenuhi.

Dan saya harap begitu juga dengan resolusi kalian.

Semangat Pagi,, jangan lupa bahagia ya :)

-ajeng-
My Lovely Parent

Kiri-Kanan : Mario, Saya, Ongki
My Favorite Girls : Karina, Saya, Wilda

My Future Husband :)

Selfie sebelum dimulai

Temans

Clara, Saya, Karinna, Wilda, Rumania