8.12.2016

Friendship

Untuk judul yang satu ini, saya seringkali berkaca kepada diri saya sendiri. Berkaca dalam hal apa nih jeng? Berkaca dalam semua hal.

Bahkan kadang saya gak begitu paham dengan yang namanya persahabatan. Jenisnya kayak apa, konkritnya bagaimana, ah too confused to think.

Kalau ditanya jumlah teman, mungkin saya akan bilang banyak, tapi kalau ditanya jumlah sahabat, might be I will counting to make sure.

Kalau kata orang kan seorang sahabat itu yang selalu nemenin dalam suka dan duka. Mungkin ada benarnya, mungkin juga agak salah.

Kalau saya bilang sahabat itu orang yang bisa diajak ketemu tiap waktu. Kenapa begitu? Karena kalau emang benar ngerasa sahabat, pasti kalau diajak ketemu (mungkin) gak selalu bisa, tapi selalu mengusahakan agar ketemu.

To be honest, saya paling kesel kalau ada yang bilang ngajak ketemu saya susah, atau saya sibuk. Come on, gimana kalian tau saya sibuk atau gak sebelum mereka tanya sama saya?
Saya selalu appreciate dan respect sama orang yang bertanya untuk ketemuan sebentar, dan atau saya juga selalu mengajak ketemu kok.

Tapi mungkin orang berbeda persepsinya.

Semoga definisi saya tentang sahabat berbeda dengan kalian ya.

Selamat malam.

Ajeng

1 comment:

  1. sahabat menurut gue yang kebetulan liat notifikasi di g+ gw kalo lo abis apdet blog lo. hehehe

    sahabat itu ga perlu ketemu tiap hari, tapi komunikasi lancar, dia yg ga pernah berhitung kebaikan dan kekurangan, kalo lo salah lo di gampar atau dibacotin dianjing2in tapi dia ngasih tau salah lo dimana dan dia bisa bikin lo jadi lebih baik lagi. bukan ngediemin.

    sahabat itu orang yang akan nanya paling pertama ke elo dan ga akan denger omongan jelek ttg lo dari orang lain sebelum konfirm ke elo dulu. sahabat itu mereka yang ga akan ngejudge lo meskipun dulu lo busuk dan banyak kurangnya, mendengarkan dulu alasanannya apa. sahabat itu apresiasi bukan intimidasi. di fase kita sekarang dimana waktu udah mulai kebagi, dia yg sesibuk apapun ketika elo minta waktunya akan kasih waktu dia buat elo walaupun hanya untuk mendengar keluhan tolol lo. sahabat itu gak akan jeles meski elo punya temen baru atau kesibukan baru, mengerti.

    sahabat itu yang bisa melihat terang lo ketika orang hanya melihat lo gelapnya aja. dan sahabat itu...orang yg lo bisa percaya.

    gue masih jauh sih dari label "sahabat atau sahabat yang baik" but i'll try.

    semangat Bu Ajeng :* mimisyuuh

    ReplyDelete